Atasan HSBC, Tata, Macquarie mendesak pemerintah untuk berbuat lebih banyak untuk transisi hijau
Latest News

Atasan HSBC, Tata, Macquarie mendesak pemerintah untuk berbuat lebih banyak untuk transisi hijau

(Reuters) – Para pemimpin konglomerat India Tata Sons, HSBC Holdings dan Macquarie Group Australia mendesak pemerintah untuk lebih terlibat dalam transisi hijau dengan memberikan insentif untuk mengembangkan teknologi baru dan membantu menurunkan biaya.

Ketiganya berbicara di Forum Ekonomi Baru Bloomberg di Singapura, beberapa hari setelah KTT iklim COP26 dengan kesepakatan yang untuk pertama kalinya menargetkan bahan bakar fosil sebagai pendorong utama pemanasan global, diakhiri dengan kesepakatan yang untuk pertama kalinya menargetkan bahan bakar fosil sebagai pendorong utama pemanasan global, meskipun banyak delegasi berharap untuk mencapai lebih banyak.

“Langkah tersulit adalah langkah politik pertama karena kemudian Anda menciptakan kondisi pasar,” kata Kepala Eksekutif HSBC Noel Quinn, menunjuk pada risiko yang tidak dapat dikendalikan oleh sektor swasta, termasuk mengubah lanskap politik.

CEO konglomerat keuangan dan investor infrastruktur terbesar di dunia Macquarie, yang berencana untuk meningkatkan investasi energi hijau, mendesak pemerintah untuk memberikan lebih banyak insentif.

Shemara Wikramanayake mengatakan pemerintah dapat mendorong investasi sektor swasta dengan mendukung proses pendanaan dan membangun teknologi baru, seperti penangkapan hidrogen dan karbon, dan kemudian keluar.

“Meskipun akan ada banyak pembiayaan swasta dan modal yang tersedia, itu tidak dapat dilakukan tanpa pembiayaan publik,” kata Ketua Tata Sons Natarajan Chandrasekaran.

Tata Sons bekerja sama dengan Macquarie dalam Climate Finance Leadership Initiative di India dalam kemitraan dengan Bloomberg.

Baik Quinn dan Wikramanayake menyoroti bahwa menurunkan biaya pengembangan dan pengoperasian energi terbarukan tidak akan memakan waktu sebanyak pengembangan energi surya dan angin pada fase awal menuju energi terbarukan.

“Berat dunia sekarang berada di belakang ini, angin dan matahari – Anda bisa berdebat – memimpin jalan dan berat dunia tidak di belakang angin dan matahari, tetapi ada begitu banyak momentum di antara sektor swasta dan sektor publik, ” ucap Quinn.

(Laporan oleh Nikhil Kurian Nainan; Disunting oleh Anshuman Daga dan Bernadette Baum)

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar