Anggota parlemen dari 20 negara menentang calon China untuk komite Interpol
Uncategorized

Anggota parlemen dari 20 negara menentang calon China untuk komite Interpol

Anggota parlemen dan aktivis dari seluruh dunia telah meluncurkan kampanye global untuk menentang pencalonan Hu Binchen, Wakil Direktur Jenderal di Kementerian Keamanan Publik China, kepada Komite Eksekutif Interpol pada sesi Majelis Umum akhir bulan ini.

Sebanyak 50 legislator, dari 20 negara, yang merupakan bagian dari Inter-Parliamentary Alliance on China (IPAC) menulis surat bersama kepada pemerintah mereka untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap langkah China untuk mendapatkan pengaruh atas badan kepolisian global, kata IPAC dalam sebuah pernyataan. pada hari Senin.

IPAC adalah aliansi internasional lintas partai anggota parlemen dari negara-negara demokratis yang berfokus pada hubungan dengan Republik Rakyat Tiongkok, dan khususnya, Partai Komunis Tiongkok.

Surat tersebut merujuk pada upaya baru-baru ini oleh pemerintah China untuk menggunakan sistem Interpol Red Notice untuk menargetkan aktivis Uyghur yang tinggal di pengasingan dan berpendapat bahwa pemilihan Hu Binchen akan memberi Beijing ‘lampu hijau’ untuk terus menggunakan Interpol sebagai “kendaraan represif pemerintah RRC. kebijakan.”

Para penandatangan menjangkau 20 negara di empat benua, dengan tokoh-tokoh terkemuka termasuk Jerman Green Reinhard Butikofer MEP, Ketua Delegasi China Parlemen Eropa; Sir Iain Duncan Smith, mantan pemimpin Partai Konservatif Inggris; Senator Buruh Australia Kimberley Kitching dan mantan kandidat Presiden AS Senator Marco Rubio.

Langkah itu disertai dengan surat terpisah dari 40 aktivis kepada Negara-negara Anggota Interpol yang memperingatkan bahwa pemilihan Hu Binchen akan memiliki “konsekuensi besar bagi keselamatan dan kesejahteraan aktivis hak asasi manusia China, Hong Kong, Taiwan dan China yang tinggal di luar China serta warga Tibet. dan diaspora Uighur.” Penandatangan terkemuka termasuk Presiden Kongres Uyghur Dunia Dolkun Isa, dirinya tunduk pada Interpol Red Notice oleh pemerintah RRC selama hampir dua dekade; dan mantan legislator Hong Kong Nathan Law dan Ted Hui, keduanya dicari oleh pemerintah China karena dugaan pelanggaran di bawah apa yang disebut Hukum Keamanan Nasional kota itu.

Tawaran pemilihan Hu Binchen bertepatan dengan rilis laporan baru ke dalam upaya pemerintah China untuk menyembunyikan sejauh mana ‘lengan panjang kepolisian di luar negeri’.

Laporan tersebut, yang diterbitkan oleh kelompok pembela hak asasi manusia Safeguard Defenders, mengungkapkan untuk pertama kalinya bagaimana pemerintah China menahan diri dari membuat permintaan Interpol Red Notice publik, menempatkan ribuan aktivis dan pembangkang pada risiko penangkapan, penahanan dan ekstradisi ke China. Laporan tersebut juga mengkaji peran Departemen Kerjasama Internasional Hu Binchen dalam pengejaran RRT terhadap tersangka ‘buronan’ di luar negeri melalui cara legal dan ilegal.

‚ÄúPartai Komunis Tiongkok meningkatkan pengaruhnya terhadap lembaga-lembaga terpenting di dunia. Dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB hingga Organisasi Kesehatan Dunia, kita telah melihat bagaimana pengaruh jahat PKC menjadi ancaman bagi kita semua. Bahwa Beijing dapat memperluas jangkauannya. pengaruh atas badan kepolisian dunia harus meningkatkan lonceng alarm di Kedutaan di seluruh dunia. Pemerintah kita harus menekan delegasi untuk menentang pemilihan Hu Binchen, “kata Senator Kimberley Kitching, Wakil Ketua IPAC.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Business Standard; konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan lebih banyak konten berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar