Akasa Air menandatangani kesepakatan senilai ,5 miliar dengan pembuat mesin CFM International
Top Stories

Akasa Air menandatangani kesepakatan senilai $4,5 miliar dengan pembuat mesin CFM International

Maskapai penerbangan murah India Akasa Air mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya menandatangani perjanjian dengan CFM International untuk mesin LEAP-1B dalam kesepakatan senilai hampir $ 4,5 miliar pada harga daftar untuk memberi daya pada pesawat 737 MAX yang baru-baru ini dibeli.

Investor miliarder Rakesh Jhunjhunwala yang didukung Akasa Air telah memesan 72 jet Boeing 737 MAX pada hari Selasa, senilai hampir $9 miliar pada daftar harga.

Kementerian Penerbangan Sipil bulan lalu telah memberikan no-objection certificate (NOC) untuk pengoperasian Akasa Air di India.

Akasa Air juga didukung oleh mantan presiden IndiGo Aditya Ghosh dan mantan CEO Jet Airways Vinay Dube.

Pesawat 737 Max yang baru akan mendukung tujuan maskapai untuk menjalankan tidak hanya maskapai yang hemat biaya, andal, dan terjangkau, tetapi juga perusahaan yang ramah lingkungan dengan armada termuda dan terhijau di langit India.

Regulator penerbangan India DGCA pada 26 Agustus mencabut larangan operasi penerbangan komersial Boeing 737 Max setelah hampir dua setengah tahun.

Seluruh pesawat 737 Max dikandangkan di India oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (DJP) pada 13 Maret 2019, tiga hari setelah jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines 737 Max di dekat Addis Ababa, yang menewaskan 157 orang, termasuk empat warga India, mati.

Produsen pesawat Eropa Airbus mendominasi pasar penerbangan India saat ini. Per 15 Oktober tercatat ada 666 pesawat yang terdaftar di India, 65 persen di antaranya Airbus, 21 persen Boeing, dan selebihnya milik perusahaan lain.

Saat ini, di India, hanya maskapai SpiceJet yang memiliki pesawat 737 Max dalam armadanya. Akasa Air akan menjadi maskapai kedua di India yang mengoperasikan pesawat berbadan sempit ini.

Maskapai terbesar India IndiGo, yang menangani lebih dari 50 persen lalu lintas penumpang domestik, hanya mengoperasikan pesawat berbadan sempit Airbus.

Pertumbuhan ekonomi India dan perluasan kelas menengah akan mendorong permintaan yang kuat untuk penerbangan komersial, mendorong kebutuhan lebih dari 2.200 pesawat baru di Asia Selatan senilai hampir $320 miliar selama 20 tahun ke depan, menurut perkiraan Outlook Pasar Komersial Boeing 2021.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha keras untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang menarik bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami terus berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar tajam tentang isu-isu relevan yang relevan.
Kami, bagaimanapun, memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menawarkan konten yang lebih berkualitas kepada Anda. Model berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten online kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menawarkan konten yang lebih baik dan lebih relevan kepada Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor Digital


Posted By : keluaran hk hari ini 2021